Kisah Gayatri yang Menolak Digadang Jadi Raja Majapahit

Avirista Midaada
.
Sabtu, 01 Oktober 2022 | 07:38 WIB
Gayatri menolak jadi raja Majapahit (ist)

SURABAYA, iNews.id - Sosok Gayatri perepuan yang digadang-gadang sebagai calon raja Majapahit Jayanegara. Namun, istri dari Raden Wijaya tersebut justru menolak karena merasa bersalah ikut terlibat dalam pembunuhan. 

Sebagai gantinya, dia menyerahkan takhta kerajaan kepada putrinya Tribhuwana Tunggadewi. Naiknya Tribhuwana Tunggadewi menjadi raja menyenangkan hati para penduduk Kahuripan-Jiwana, tempat Tribhuwana saat menjadi penguasa di wilayah kekuasaan Majapahit.

Pengukuhan Tribhuwana Tunggadewi sebagai Raja Majapahit juga membuat Gayatri sangat bahagia. Sebab, dia menyaksikan semua orang mendapat manfaat dari kerja sama antara penguasa yang diangkat dengan pasangannya dalam berbagi masalah dan kesuksesan dalam mengelola pemerintahan. 

Di sisi lain Gayatri setelah menolak jabatan sebagai raja sama sekali tak berniat menikah lagi. Padahal saat itu Gayatri masih cukup cantik dan mempesona beberapa laki-laki. Demikian kata Prof Slamet Muljana pada buku "Gayatri Rajapatni: Perempuan Dibalik Kejayaan Majapahit". 

Tetapi sebagai penganut Buddhis, dia tak percaya bahwa para janda berkasta bangsawan harus terjun ke dalam api pembakaran jasad suaminya. Namun dia meyakini bahwa mereka pantas undur diri dari kehidupan duniawi. 

Istri pendiri Majapahit ini pun memilih memangkas rambutnya dan menjadi seorang biksu Buddha. Ia pun tak lagi terlibat pada kehidupan di publik Majapahit kala itu. Namun ia tetap bisa diam-diam membawa putrinya serta cucu-cucunya menjalankan pemerintahan. 

Halaman : 1 2
Bagikan Artikel Ini